Manajemen Proyek Gagal Karena 13 Hal Ini


Kegagalan Manajemen Proyek


Kesuksesan sebuah proyek pasti membutuhkan tenaga dan pikiran yang menguras segalanya. Seorang manajer proyek dituntut untuk memastikan bahwa sebuah proyek sudah berjalan sesuai perencanaan dan tidak berada dalam jalur yang salah. Namun, hingga saat ini kenyataannya terdapat begitu banyak proyek gagal atau paling tidak terlambat dalam penyelesaian dimana hal tersebut memicu membengkakan biaya yang dikeluarkan. Apa yang menjadi Penyebab kegagalan manajemen proyek ?

berikut ini beberapa alasan diantaranya mengapa kegagalan Manajemen Proyek sering terjadi :
manajemen proyek
manajemen proyek

[1] Lemahnya Komunikasi 


Pelaksanaan sebuah proyek tanpa adanya komunikasi yang lancar bisa menyebakan sebuah proyek mengalami kesalahan didalam pengerjaannya. Semisal, manajer proyek menginginkan programer untuk berkoordinasi dengan para analis, programer melaksanakan tugasnya sesuai dengan desain yang disusun oleh analis ketika awal masa proyek, tanpa adanya pertanyaan sedikitpun oleh programer kepada analis mengenai desain sistem yang sudah disusun ketika penggarapannya. kesalahan akan rentan terjadi dalam kondisi seperti ini

[2] Kurangnya Pemantauan


Pelaksanaan sebuah proyek umumnya tidak dipantau secara baik. Kelemahan ini bisa memunculkan memungkinkan sebuah proyek tidak berjalan dengan rencana semula. banyak terjadi penyimpangan penyimpangan disana sini akibat lemahnya pengendalian oleh manajemen proyek. Pemantauan proyek ini sangat penting dalam mengukur kemajuan sebuah proyek yang dikerjakan

[3] Keterlambatan Tenaga Kerja


Keterlambatan tenaga kerja didalam menyelesaikan sebuah proyek bukanlah permasalahan sepele, keterlambatan tenaga kerja merupakan salah satu faktor yang bisa menyebabkan penyelesaian sebuah proyek menjadi tertunda. Seorang manajer proyek bertugas untuk terus mengingatkan para pekerjanya untuk tepat waktu dalam bekerja menyelesaikan proyek.


[4] Skill Yang Tidak Memadai


Didalam membangun Sistem Informasi harusnya diperlukan skill atau kemampuan yang mumpuni, skill yang tidak mempuni tentu akan menghambat suatu proyek, entah itu dilihat dari segi biaya, waktu, ataupun tenaga yang digunakan.

[5] Anggaran Proyek Tak Kunjung Cair


Didalam pelaksanaan sebuah proyek, anggaran telah ditetapkan untuk memenuhi seluruh kebutuhan yang diperlukan didalam proyek tersebut, apabila anggaran untuk proyek tersebut tidak kunjung cair, hal ini akan membuat pengerjaan proyek tentunya menjadi terhambat, keterlambatan sebuah proyek maka akan memunculkan masalah masalah baru, biaya semakin membengkak dan kepercayaan yang menurun

[6] Perencanaan Yang Tak Cukup Memadai


Perencanaan adalah hal vital dalam berbagai aspek proyek. Faktor perencanaan menjadi langkah awal yang bisa menentukan apakah sebuah proyek akan gagal ataukah berhasil dijalani. kesalahan dalam perencanaan akibatnya fatal. Tentu sudah jelas, pelaksanaan sebuah proyek sudah barang tentu akan mengikuti, menjalani, dan mengeksekusi perencanaan yang telah dsusun sebelumnya. perencanaan yang tak cukup memadai, maka hasil proyek juga kemungkinan besar tak memadai hasilnya.

[7] Dukungan Manajemen Eksekutif Yang Kurang


Segala keputusan dalam suatu perusahaan berada ditangan manajemen, apabila manajemen memberikan dukungan total terhadap keberlangsungan suatu proyek maka dampaknya, proyek yang akan dilakukan akan senantiasa diberi kelancaran. Bentuk dukungan dari manajemen eksekutif bisa berbentuk pemberian penghargaan atas waktu dan tenaga yang telah digunakan dalam pelaksanaan proyek. Kurangnnya perhatian dari manajemen bisa menyebabkan penerapan sistem yang ada menjadi sia sia karena lemahnya motivasi pihak pihak yang menjalankan.

[8] Manajemen Proyek Yang Buruk


Keberhasilan pengembangan manajemen proyek sistem informasi tak hanya bergantung kepada penggunaan alat ataupun tool tool yang ada saja, namun pada manusia yang menjadi perancang sekaligus penggunannya. Manajemen yang buruk adalah faktor utama kegagalan proyek sistem informasi.
Manajemen adalah hal penting yang harus ada dan dilaksanakan sebaik mungkin demi keberhasilan pembangunan sistem. Memperbaiki manajemen yang buruk adalah salah satu cara untuk menjamin keberlangsungan proyek. Dengan manajemen yang baik, maka kebutuhan di dalam proyek akan tercukupi.

[9] Optimis Berlebihan


Sikap optimis adalah hal harus dilakukan, namun sikap yang terlalu optimis bisa membuat lupa terhadap tanggung jawab yang harus dilakukan berkaitan dengan suatu proyek sistem informasi yang dibangun. Sikap optimis yang berlebih sebaiknya dibatasi karena personil harus slalu siaga terhadap kondisi lingkungan sekitar yang mungkin bisa saja berpengaruh terhadap pengerjaan proyek

[10] Kurangnya Komitmen


Kurangnya komitmen ketika menjalankan pengerjaan proyek bisa membuat pembangunan proyek menjadi terlambat atau bahkan bisa sama menderita kegagalan. komitmen bukan hanya oleh developer, namun harus ditekankan kepada seluruh pihak yang berkaitan dengan proyek yang dikerjakan.

[11] Harapan dan Tujuan yang kurang jelas


Kadang kadang sebuah perusahaan tidak mempunyai harapan serta tujuan yang jelas dari sebuah penerapan sistem informasi, sekedar hanya mengikuti perkembangan atau hanya mengekor tren penggunaan manajemen proyek sistem informasi. Sebuah perusahaan haruslah mempunyai harapan yang nyata, apa saja yang ingin diraih dan usaha gigih ketika berusaha meraihnya, sehingga efektivitas atas penerapan manajemen proyek sistem informasi bisa terjadi.
 

[12] Kesenjangan Komunikasi Pengguna dengan Perancang Sistem Informasi


Sikap yang positif yang berbentuk dukungan serta kompetensi dari user, dan hubungan yang erat antara teknisi dengan user adalah hal yang sangat menguntukan dan penting dalam kaitannya mengenai keberhasilan penerapan proyek sistem informasi. Melibatkan para pengguna desain dan operasi sistem informasi merupakan salah satu alternatif yang bagus dalam mendukung keberhasilan sistem informasi yang dilaksanakan oleh perusahaan.

Pengguna tentu akan mempunyai kesempatan untuk bsia mendesain sistem tersebut menyesuaikan dengan kebutuhan dan mempunyai kesempatan untuk mengontrol. Kesenjangan komunikasi yang terjadi antara perancan dan pengguna sistem informasi tentunya akan menghambat kesemuanya.

[13]  Pengambilan Jalan Pintas


Didalam membangun sebuah proyek sistem informasi, banyak sekali jalan pintas yang bisa ditempuh. semisal seorang developer dahulunya pernah membangun sebuah proyek sistem informasi yang mirip atau bertipikal sama dengan yang sekarang sedang dikerjakan. hal hal seperti ini bisa mengakibatkan kesalahan yang fatal, karena sistem yang pernah diterapkan dalam kasus sebelumnya belum tentu bisa bekerja pada proyek sistem informasi yang sedang dijalani

Itulah ke 13 kemungkinan yang bisa menjadi Penyebab Manajemen Proyek mengalami kegagalan




Comments